MALUKUnews, Bandung : Rektor Universitas Paramadina Anies Baswedan berpendapat proses politik merupakan salah satu sumber terjadinya korupsi di Indonesia. Berpolitik, kata Anies, mahal karena banyak uang harus dikeluarkan dalam proses politik. Dia pun berpendapat, kondisi ini menurunkan kualitas demokrasi di Tanah Air.

“Saya ingin mendorong kualitas demokrasi kita meningkat. Demokrasi kita terpuruk karena mobilisasi rupiah besar-besaran dalam proses politik. Proses politik ini sumber dari berbagai macam praktik korupsi karena proses politik kita amat mahal,” kata Anies, dalam debat kandidat Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat di Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/2/2014) malam.

Anies mengatakan salah satu cara untuk mendorong demokrasi adalah mengajak masyarakat turun tangan mengatasi masalah di Indonesia. “Kami memulai dengan gerakan yang namanya turun tangan. Semua relawannya nol rupiah. Aktivitas yang dikerjakan yang berangkat dari hati dan itu dikerjakan secara serius, ini adalah usaha untuk meningkatkan kualitas politik kita,” terangnya.

Menurut pendiri gerakan Indonesia Mengajar ini, proses politik harus dikerjakan secara gotong royong. Pemimpin, lanjut Anies, tidak mungkin dapat menyelesaikan masalah seorang diri “Kalau proses politik dikerjakan sebagai gotong royong yang merupakan inti dari pancasila kita maka kita bisa mendorong kualitas demokraatsi kita menjadi lebih baik,” kata dia.

Sebelumnya, Anies mengatakan jika dia terpilih menjadi calon presiden dari Partai Demokrat untuk Pemilu Presiden 2014, maka dia akan menawarkan gaya kepemimpinan seperti cara bermain angklung. Laiknya bermain angklung, kata dia, bila semua pemain bergerak seirama maka akan didapat harmoni yang indah. "Dengan demikian, kerja secara bergotong royong akan membuahkan hasil yang diinginkan." Sumber : (kompas.com)